the ideo way

kuliah kemaren gw dikasih pelajaran tentang IDEO, sebuah perusahaan yang ternyata ngebuatin design buat apple (gw kira apple bikin sendiri designnya) yang keren keren itu.. gw juga bingung mestinya gw bikin blog tentang apa karena gw lupa lupa inget dan belom nyatet, kalo udah inget terus blog ini salah ya ntar gw edit lagi deh, bisa diaturrr!! kembali ke IDEO.. sebenernya idenya simple tapi hebat aja menurut gw bisa menggebrak standar standar yang ada, karena designnya unik dan simple.
lah kok jadi ngomongin tentang design? kan gw bukan desainer??
kok gw rada serem ya sama kata kata desainer?? gw mikirnya desainer tuh orang yang kurang laki2 (ngertilah) terus melambai2 kemana2.. ahh gak jelas..
balik ke topik lagi lah!!
ideo bisa bikin design2 kayak gitu soalnya dia punya pegangan untuk mendesign buat mengutamakan kepuasan customernya, ngerti ga? gw aja nggak..

step pertama yang mereka lakuin tuh observasi
sama lah kayak bikin penelitian awal awalnya harus diobservasi dulu apa yang mau dibikin dan apa yang bakalan dilakuin supaya para customernya bisa puas sama hasil kerja mereka, misalnya mau bikin kursi, rata2 customer mau kursi yang nyaman dan nggak bikin pegel biarin kita duduk lama disana, ini udah jadi sebuah awal dari observasi ini.

step kedua yaitu brainstorming
kalo darinamanya ya udah jelas ya ini maksudnya ya mikir, hahaha…
jadi disini kita mikir mikir gimana cara bikin kursi yang bisa memenuhi keinginan para customer, dan juga bisa memuaskan customer dari segala sisinya..

yang ketiga yaitu rapid prototyping
yg gw tangkep disini tuh mulai bikin protoype dari kursi2 yang akan dibikin sama si ideo, karena bentuknya masih prototype, maka hasil yang dibuat mungkin saja dalam jumlah yang banyak, ga cuma beberapa doang yang asal asal aja.. kadang kadang ada hasil yang emang bener bener out of the box dan itu bener bener unik

yang keempat refining
disini tuh menurut gw lebih ke tahap lebih lanjut dari protoyping, dari hasil hasil protoype yang dibikin maka dibuatlah produk yang paling mungkin dipasarin.. misalnya kursi yang dibikin bentuknya batu besar tapi empuk banget, nah di refining ini lebih didalemin tentang bikin keempukannya gitu, jadi dibuat sebisa mungkin biar kursi yang udah jadi ntar bakalan laku dipasaran dan juga nggak bikin para pembelinya jadi pegel pegel abis duduk disana..

yang terakhir tuh implementation
tahap ini tuh udah tahap lebih lanjut dari step step yang diatas, disini produk udah jadi dan harus bisa di implementasi.. sebenernya implementasi tuh lebih ke penyempurnaan dari prototype, jadi protoype yang udah disempurnakan bakalan dipake dan dipasarkan ke publik, dan karena protoype ini udah disempurnain maka hasilnya juga jelas dong bakalan memuaskan para customer yang berada diluar sana..

sampe sekarang gw nulis paragraf terakhir ini gw masih nggak ngerti maksudnya si ideo way ini, karena gw baru baca sedikit, hahaha…
jujur baca itu males dan gw tau belom tentu yang liat blog gw bakalan baca ini

Advertisements

~ by utaaa on October 11, 2009.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: